Rumah Makan Prasmanan Flamboyan

Saur di jogja kok kayanya pilihannya ngga sebanyak tahun lalu ya? Selama puasa seminggu ini kita udah saur di kindai 2x dan di flamboyan 2x. Untuk yang di kindai makanannya enak dan mengenyangkan (hail the nasi kuning sambel goreng daging!), tapi sayangnya asap rokoknya masya Allah, teracuni deh sepanjang ngunyah! Mbok ya kalo ngerokok asapnya ditelen sendiri. Hee? Ngga bisa ya? Hehe. Di flamboyan yang terletak di jalan flamboyan, gejayan, juga gitu sih, apalagi tadi pagi. Meja kanan-kiri-depan-belakang semuanya ngerokok! Kalo cuma ngerokok sih mungkin oke aja, itu masalahnya asapnya disembur ke arah sembarangan dan rokoknya malah megangnya dijauhin dari badannya (dia yang ngerokok kok orang laen yang diracunin?!). Kalau ada orang yang paling ngga gue suka di dunia (lebay, hahaha!) adalah orang yang ngerokok tapi ngga ngehargain hak orang lain buat ngga ngisep asap rokoknya (asapnya sembarangan). Terutama di tempat makan, ngga sadar apa itu bahaya berkali-kali lipat buat orang lain? Dia punya hak buat ngerokok, tapi orang lain juga punya hak buat ngga ngehisep asap kampretnya itu. Hahahaha, malah emosi ini puasa. Mbok ya sedikit bertenggang rasa gitu, tempat umum bukan berarti tempat di mana kita bisa seenaknya, tapi justru berarti tempat di mana kita harus ngehargain (dan ngga ngeganggu) orang lain yang juga ada di tempat itu.

Saur di flamboyan kemarin itu (yang tadi pagi lupa difoto, penuhnyeee!) saya mengambil menu nasi dengan capcay, rolade, dan sosis asam manis sedangkan pacar mengambil menu nasi dengan ayam bakar, tumis brokoli, dan kering tempe-kacang. Untuk minumannya kami memesan teh manis anget dan jeruk anget. Total biaya saur kita pagi ini kurang dari Rp 20.000 (persisnya? harga satuannya? lupa!). Perut puas kantong aman, hehehe. Foto prasmanannya cuma ada satu, kata pacar 'makan dulu baru foto-foto kamu!'. Hahahaha. Baiklah mas.

nasi dengan ayam bakar, tumis brokoli, dan kering tempe-kacang
 
 nasi dengan capcay, rolade, dan sosis asam manis

 teh manis anget dan jeruk anget

satu-satunya foto prasmanan




8 blabs:

tatituteto said...

orang ngerokok disini mengagung2kan "ini tempat umum, jadi bebas"
tp ga menghormati orang yg nggak ngerokok..
idealnya, mau ngrokok nggak ngrokok itu pilihan, terserah, tp hargai orang yg nggak ngrokok.. errrgh! #ikutemosi #seringjadikorban

August 6, 2011 at 9:28 PM
Laras Prabandini Sasongko said...

Bener banget mba, ngerokok itu emang hak pribadi orang (duit dia ini, paru dia ini), tapi kadang lupa kalo orang lain punya hak buat ngga nyium asep rokoknya hahaha. Padahal kalo ngisep asep rokok pas makan bahayanya berkali lipat dari kalo ngga makan lho :(

August 7, 2011 at 4:12 AM
tatituteto said...

nah lho yang dokter.. tau yang kaya gituan dah, serem sendiri :p
kapan larangan ngrokok di tempat umum itu ada ya? #ngarep

August 7, 2011 at 10:53 PM
Laras Prabandini Sasongko said...

bukannya sekarang ada ya mba? kalo mau ngerokok harus di tempat khusus yang tertutup yang ada dinding kacanya gituu.. di mall-mall jakarta kayanya banyak deh, tapi justru di tempat makan yang harusnya lebih penting dari pada mall justru ngga ada :(

August 9, 2011 at 6:25 AM
tatituteto said...

di jogja blm kayanya dan penerapan peraturan itu kayanya masih susah di sini :(

August 9, 2011 at 7:46 PM
semuasayanganna said...

tempat ini terandalan semasa kuliaaah..

August 12, 2011 at 11:56 AM
Laras Prabandini Sasongko said...

true. kecintaan para mahasiswa banget ya mba, aku aja sekarang udah bukan mahasiswa masih doyan kok, hehe :D

August 12, 2011 at 2:59 PM

Post a Comment