Mie Jakarta Pak Brewok

Terletak di seberang barat GSP dan hanya buka saat di atas waktu maghrib bersama berbagai warung tenda lain. Pak brewok ini menu utamanya tentu saja mie ayam, tapi menu-menu lain ngga kalah enaknya. Malam itu saya berkuliner lagi dengan si mbak-mbak yang sepertinya akan jadi pacar baru saya selagi si pacar mencari nafkah di sana, hehe.

Malam itu kami memesan mie ayam pangsit (Rp 8.000), kwetiaw goreng (Rp 7.500), milo anget (Rp 2.000), teh anget (Rp 1.500), dan minta air putih anget (free!). Rasa mie ayamnya enak! Mie-nya gurih, ayamnya juga bumbunya terasa dan potongannya gemuk-gemuk, pangsitnya juga ada yang rebus dan ada yang goreng. Sayangnya kalau dimakan terpisah kuahnya sedikit tawar. Untuk kwetiaw gorengnya juga enak dan toppingnya banyak. Milo angetnya, hmm, sayangnya sedikit cair dan tambahan gulanya kebanyakan. Untuk teh angetnya pas, manisnya pas, kentel pula. Yang kurang enak di sini adalah susah cari parkirnyaaaa, buset!


 mie ayam pangsit

 kuah mie ayam pangsit

 kwetiaw goreng

 teh anget dan milo anget

air putih dan milo anget

4 blabs:

semuasayanganna said...

konon pak brewok ini, mantan koki di tante wa. resto cina sebrang pasar kranggan, yang temboknya item itu lohh..

September 21, 2011 at 3:16 PM
Laras Prabandini Sasongko said...

heaak, baruuu aja ini pulang dari kranggan. resto cinanya namanya apa ya mbak?

September 21, 2011 at 6:30 PM
semuasayanganna said...

kalo ga salah namanya pasar baru. depan gita anjana persis, yg ada wajannya gede-gede warna itemm

October 7, 2011 at 10:58 PM
Laras Prabandini Sasongko said...

Hoo, bukan mie pasar baru yang ada di jalan monjali mba?

October 8, 2011 at 4:26 PM

Post a Comment