Bu Menuk

Suasana makan siang saya hari ini warna-warni. Rasa senengnya sih karena dapat spot makan yang oke dengan makanan yang enak. Rasa ngga enaknya adalah waktu saya mau nyebrang ke rumah makan tujuan saya mendapat musibah, hiks. Musibah apa itu? Mari kita review tempat makannya dulu.

Rumah makan bu menuk terletak di jalan kaliurang km 6.6, ada di seberang auto bridal jalan kaliurang dan ada di bagian barat jalan. Spotnya tidak begitu besar tapi bersih dan suasananya lumayan tradisional. Ada kursi-meja dan ada spot lesehan. Menunya tidak begitu banyak tapi sepertinya sih enak-enak. Siang ini saya memesan sup buntut biasa (ada yang spesial, tambahannya emping dan telur) tanpa digoreng (bisa lho di goreng, jadi sup buntut goreng gitu, tapi lebih mahal sedikit) dan seporsi nasi putih. Untuk minumnya saya ngga mesen, lagi harus 'mutih' dan biar bisa irit, hahaha, untung ada lock and lock! Pesanan saya datang tak lama kemudian, yang pertama datang adalah nasi putihnya. Buset, nasinya 1 container mungil sendiri! Tapi begitu dibuka ternyata ngga penuh kok, cuma 1/4 nya lah, tapi cukup buat saya nambah sekali, nyam-nyam. Berikutnya datanglah sop buntut dalam panci berdiameter 16 cm (kaya panci kedai steamboat) dan ada di atas tungku kecil (kaya buat ratus, haha). Saya langsung menyantap pesanan saya. Nyaaam, kuahnya enak, segar dan gurih! Bumbunya benar-benar berasa. Untuk daging buntutnya sendiri ada 2 potong daging berukuran sedang yang lezat dan empuk. Sayurannya juga banyak dan segar. Pokoknya untuk harga Rp 10.000 worth it lah ini sup buntut! Nasinya cukup Rp 2.500/porsi dan cukup banyak menurut saya. Ohya, untuk sambelnya ada sambel ijo rawit yang tentu saja ngga saya sentuh, hehe.

Menu yang tersedia:
- ayam bakar kendil (Rp 11.000)
- ayam goreng kendil (Rp 11.000)
- kepala goreng 2pcs (Rp 5.000)
- telur (Rp 2.000 - Rp 2.500): telur dadar atau mata sapi
- sup (Rp 7.000 - Rp 15.000): sup buntut, sup iga, sup daging
- extra (Rp 1.000 - Rp 3.000): nasi putih, pete, emping, tahu tempe, dll
- minuman (Rp 500 - Rp 6.000): teh, jeruk, aneka juice, soft drink, dll

Ohya, kembali ke cerita musibah saya tadi. Kan si unyils tercinta saya parkirin di seberang bu menuk, soalnya parkiran pas depannya udah full, dan kalo parkir di depan bisa ngalangin warung orang, ngga boleh dong ngalangin rejeki orang, hehe. Sehabis parkir saya langsung mau menyeberang setelah sebelumnya tengok kanan kiri, ngga ada kendaraan, amaaan! Dan baru selangkah mau nyebrang tiba-tiba ada motor yang melawan arah lewat dengan sangat kencang dan melindas kaki saya. Grrrr! Saya pun kaget dan ditolong mas-mas bengkel yang ada di situ. Motornya tau kalo ngelindes (karena diteriakin sama mas-mas bengkel) tapi tetep pergi, malah makin kenceng. Huhuuu, kaki gueeeeee! Mana ini h-2 wisuda, kakinya cenut-cenut kalo buat jalan (herannya kalo buat nyetir ngga gitu sakit). Ya semoga si mas itu diberi pencerahan kalo jangan nyetir motornya lawan arah, nyelakain diri sendiri sama orang lain juga deh, bad habit bikers jogja ini, semoga semakin berkurang habitnya atau lebih bagus lagi ilang. Semoga juga kaki saya segera baikan biar wisuda jalannya ngga pincang, haha. Minta doanya yaaa!



 sup buntut biasa


 seporsi nasi putih

 sambel rawit ijo

suasana rumah makan bu menuk (spot lesehan)

2 blabs:

Andwi Valentine said...

nice post, review yang menarik, makanan khas indonesia yang enak ya warung bu menuk ini, oia, follow blog saya juga ya mas. thanks. :)

January 9, 2012 at 9:50 AM
Laras Prabandini Sasongko said...

mas??massss?? saya mbaaaakkkk..hiks!

January 13, 2012 at 7:10 PM

Post a Comment