Nasi Liwet Wongso Lemu

Watch out people, perhatikan labelnya, ini bukan jogja culinary, tapi solo culinary yaa. Mulai sekarang blog ini bakal menerapkan label kuliner buat tiap kota, siapa tau penulisnya pulang kampung ato melancong ke manaaa gitu, kan bisa tetep nulis, hehe. Kemarin saya dan pacar wisata singkat ke solo, yah tujuannya sih buat wisata kuliner dan berburu batik (cuma pacar yang dapet, hiks). Sebenernya jelajah kuliner kami lumayan banyak, tapi ngga semuanya sempet difoto, sayang ya? Macem gudeg ceker yang mantep itu masuk perut aja tanpa difoto, huhu. Yah kuliner pertama kami adalah nasi liwet wongso lemu yang terletak di jalan teuku umar, keprabon. Begitu masuk ke jalan teuku umar kami bingung, lho kok ini kanan-kiri jalan semua penuh sama 'nasi liwet wongso lemu'. Mana yang asli?? Ternyata kata si tukang parkir sama aja kok semuanya, kakak-adek gitu, buset, berapa bersaudara yah? Ya pokoknya saya, pacar, dan seorang temen masuk ke salah satu warung dan langsung memesan nasi liwet. Si pacar memesan nasi liwet dengan paha bawah ayam, saya memesan nasi liwet dengan ayam suwir dan tahu, sedangkan temen memesan nasi liwet dengan ayam suwir. Untuk minumnya mereka berdua pada mesen teh sementara saya memesan wedang ronde. Untuk pesanan saya harga nasi liwet dengan ayam suwir dan tahu itu Rp 9.000 dan wedang rondenya Rp 5.000. Untuk pesanan si pacar kayanya Rp 16.000 deh, kalo temen lupa harganya, haha. Yang menarik di sini ada segerombolan ibu-ibu sinden yang ngamen, lengkap dandanannya pake kebaya, sanggul ban vespa, plus make up lenong!

 nasi liwet + ayam suwir + tahu

wedang ronde

2 blabs:

tatituteto said...

btw, nasi liwet bu wongso lemu keprabon ada di jogja juga lhoo.. di jembatan pogung-monjali itu mbak

May 29, 2011 at 5:04 AM
Laras Prabandini Sasongko said...

hah? yang bener ada ya? hahaha, nanti coba liat deh yaaa..

May 29, 2011 at 8:43 AM

Post a Comment