Mie Surabaya Pak D'cil

Begitu akhirnya menemukan si pak d'cil kembali langsung rasanya pengen sujud syukur hahaha lebay yah? Abisnya, tempat ini telah jadi favorit saya sejak sekian lama dan tiba-tiba hilang dari spot biasanya, entah pindah, entah emang tutup. Setelah mencari-cari di internet (tanpa hasil sama sekali), tanya orang-orang (sama ngga taunya), akhirnya saya nekat ke spot lamanya lalu tanya mas parkir distro (hail you, mas!) di dekatnya dan thank god ketemu jugaaaa! Buat lokasinya ada di dekat perempatan mrican, ancer-ancernya nanti di bawah yaa.

Apa sih yang ngebuat saya sampe sangat favoritin ini tempat? Dari segi tempat bisa dibilang sangat sederhana kok (saya pribadi bukan orang yang melihat makanan dari segi tempat atau suasana, taste is numero uno!), tapi rasa masakannya, porsi yang suangat besarrrr, dan harga yang murah meriah bener-bener oke banget. Menu di sini sederhana kok, hanya nasi goreng, mie goreng/rebus, bihun goreng/rebus, kwetiaw goreng/kuah, magelangan, dan capcay. Untuk perporsi harga makanannya adalan Rp 8.000 - Rp 10.000. Minumannya juga biasa aja, hanya teh dan jeruk dengan harga Rp 2.000. Saya tadi memesan seporsi nasi goreng biasa (yang istimewa bisa tambah ati ampela, jadinya Rp 10.000) seharga Rp 8.000 dan es teh seharga Rp 2.000. Pesanan saya tidak mengecewakan seperti biasanya, porsinya tetap besaaaaaaar! Buat yang ngga kuat makan banyak kayanya mendingan seporsi buat berdua atau bertiga deh, saya saja yang biasanya sangat kuat makan banyak 'cuma' abis 3/4-nya, 1/4-nya (yang masih sebesar porsi normal nasi goreng lain) akhirnya saya bungkus. Dari segi topping tidak ada yang istimewa, tapi rasa asli nasi goreng jawa sangat kental di sini. Highly recommended guys! Kata temen-temen saya sih kwetiawnya juga enak, tapi saya pribadi lebih favoritkan nasi gorengnya walaupun kwetiawnya juga enyak. Inget, kalo ngga kuat mendingan berdua, bertiga, atau bungkus aja. Perut saya sepertinya masih kenyang sampai nanti malem, nyam!


 nasi goreng

 es teh

 dapur sederhana pak d'cil


 suasana mie surabaya pak d'cil


















Ancer-ancer:
Buat kamu yang tau nanamia, tio ciu mozes gejayan, warung teteh, atau yoghurtku, dari jalan itu terus aja sampai nemu sejenis putaran (yang sebenarnya segitiga) seperti di bawah ini, lalu dari situ langsung belok kanan ke jalan lumayan kecil (ada laundry di kiri jalan) terusss aja, nanti ketemu pak d'cil di kanan jalan deh! Selamat mencari!
puteran atau segitiga yah?













Oh iya, untuk yang mau lihat GPS bisa buka:


Extra review!!

9 Mei 2011, setelah seharian memanjakan diri body spa di salon, saya kelaparan dan memutuskan memanjakan perut di mie surabaya pak d'cil. Biasanya saya hampir selalu memesan nasi goreng karena rasa enak dan porsi jumbo yang dijamin mengenyangkan, tetapi siang ini saya pengen coba bakmi jawa godognya. Saya pesan seporsi dan dibawa pulang. Begitu sampai rumah, langsung saya cari mangkuk yang ukurannya lumayan besar, soalnya sepertinya porsinya juga gede, tentengannya berat. Ternyata itu bakmi jawa godhog hampir memenuhi mangkuk 20x20cm yang saya pakai! Gilaaa, porsi buat warga se-RT ini sih! Kirain cuma nasi gorengnya aja yang porsi maut, ternyata bakmi jawa godhognya juga, porsi paling 'imut' di sini cuma kwetiaw, itupun tetep aja sebesar porsi normal. Rasanya enaaak, bahkan di saat saya sebenernya udah kenyang tetep aja ngga bisa berhenti makan, hingga seruput kuah terakhir! Kuahnya lumayan spicy (padahal ini ngga pedes sama sekali) dan sangat segar. Mienya empuk tanpa kelembekan gara-gara kematengan. Sayurannya juga banyak (ini penting!) dan potongan ayamnya lumayan banyak dan empuk. Habis makan saya ngga bisa gerak, perut berasa hamil tua. Cuma Rp 8.000 buat seporsi bakmi jawa godhog raksasa! Nyam-nyam!


bakmi jawa godhog porsi maut!

4 blabs:

Poo said...

ayaaasss.. aku dah nyobain pak d'cil iniii..
gilaaa tu porsi kuliii... ^^
kita makan nasgornya buat berdua juga ga abis.
tapi nasgornya 'sepi' banget yaa.. ga ada acar, kerupuk, ato telur ceplok gitu.hehehehhe...
aku pesen yang biasa sih, habis ga terlalu doyan ati ampela ^^

July 11, 2011 at 8:44 PM
Laras Prabandini Sasongko said...

haha iya sih sepi, soalnya juga yang ditonjolin rasanya si nasgor itu sendiri. eh dan porsinya juga, hehe. udah coba cak aan? itu lebih berasa dengan porsi besar juga. tips makan di pak d'cil dan cak aan: makan sendirian, tapi setengah di makan di situ, setengah bungkus buat di rumah. hore, hemat duit makan sehari!

July 12, 2011 at 2:57 PM
Poo said...

belon coba cak aan-nya, padahal lebih deket dari rumah.hehehehe. mereka berdua ini buka dari siang ya? next time aku coba tipsnya deehh.. tengkiuu ^^

July 12, 2011 at 5:57 PM
Laras Prabandini Sasongko said...

iya poo, keduanya sekitar jam 09.30 gitu deh. mesti coba, hehe

July 12, 2011 at 10:13 PM

Post a Comment