Bale Raos

Sabtu siang kemarin saya dan pacar membulatkan tekad untuk makan di bale raos. Sebenernya udah lama pengen sih, penasaran juga sama cerita orang-orang dan review tentang resto yang katanya 'tempat makan raja-raja jawa', 'tempat makan kesayangan sultan', 'tempat makan dengan koki dan resep dari kraton', daaan masih banyak tagline yang kita denger lagi. Terutama kemaren ada salah satu temen pembaca blog yang suggest bale raos, so..here come the review yaa!

Bale raos ini terletak di jalan magangan kulon no.1. Katanya sih di komplek kraton. Katanya sih deket pasar ngasem. Tapi entah kenapa siang kemaren gps sedang ngambek ngga mau nemuin ini tempat bale raos. Begitu sampe pelataran parkir kraton kita kebingungan dan buka kaca mau nanya ke salah satu tukang parkir yang ternyata jutek maaaak! Begitu tau kita ngga mau parkir dan cuma mau nanya dia cuma bilang 'muter aja' dan balik badan pergi. Grrrr! Kita akhirnya muter-muter nyasar-nyasar sampe ke selatan jogja tronik, beberapa belok kiri, halaah..sampe di taman siswa! Akhirnya kita menuju area kraton lagi (ceritanya pantang menyerah!) dan menuju pasar ngasem lalu nanya lagi ke salah satu tukang parkir yang alhamdulillah baik banget dan ngasih kita arahan yang cukup jelas dan here we areeee..akhirnya sampe di bale raos! Bale raos areanya cukup besar ya..area parkirnya gede, terus ada semacam souvenir shop begitu, dan sepertinya juga ada jalan pintas menuju area kraton. Begitu masuk ke gerbang bale raos, di kanan dan kiri kita ada kandang burung yang gedeee, ada juga kolam ikannya dengan beberapa ikan yang ngambang alias almarhum (kata si pacar), hehe. First impression kita adalah: yakin ini bale raos dan bukannya tempat kondangan? Tempatnya pas banget buat small wedding dengan semi indoor dan outdoor yang bertenda kanopi, hehe. Kita langsung memilih salah satu meja bundar dan duduk manis membaca menu. Menunya lumayan banyak ya dan sangat bervariasi di mana ada beberapa makanan yang namanya baru kita denger. Pesanan kita kemaren adalah pecal ayam (Rp 21.000), sanggar (Rp 30.000), 2 porsi nasi putih (Rp 2.000/porsi), beer jawa (Rp 12.000), dan es asem (Rp 6.000). The prices above is not include tax (16%) yet ya, hahaha! Untuk menu makanan di sana sepertinya bestik jawa (maybe next time, dear?), menu lain ada semur piyik, garang asem, urip-urip gulung, dll. Range harga makanan adalah Rp 6.000 - Rp 45.000. Untuk minuman ada juga beras kencur, teh poci, dll dengan range harga Rp 4.500 - Rp 12.000. Ada juga dessert seperti pisang, puding, dll dengan range harga Rp 7.000 - Rp 8.000. Pesanan kita akhirnya datang. Pecal ayam itu semacam ayam bakar dengan bumbu rempah yang terlihat pedas sekali (padahal ngga). Untuk sanggar adalah daging sapi yang dibakar dengan bumbu rempah, dijepit dengan semacam sumpit, terus dilumuri pake bumbu santan. Dagingnya ada 3 lembar yaa. Rasanya? Unik-unik gimanaa gitu, belom pernah makan yang macem gini sebelumnya. Untuk es asem itu semacam es kunir asemlah dan beer jawa itu adalah minuman rempah-rempah (yang rasanya semua rempah ada di situ) dan ngga pake alkohol yaa. Setelah makan kita baru merasa entah kenapa ngga terlalu kenyang, hahaha, mungkin juga energi kita abis di nyasar sama muter-muter yee. Setelah selesai makan kita juga menyempatkan diri buat ke souvenir shop (ceritanya turis) dan foto-foto di depan kandang burung raksasa dan depan gerbang bale raos. Thank to mbak tukang parkir yang mau fotoin kitaaaaa, hehehe!

 sanggar

 pecal ayam

nasi putih
 es asem

 beer jawa


buku menu bale raos dan air putih yang free!


 suasana bale raos

 kita di depan gerbang bale raos

 again, di depan gerbang bale raos
(poni gue tersibak angin kenceng tapi kering , hiks)





































P.S.

Nulis ini sambil nonton doraemon, oh I wish I had one of his (doraemon is a 'he' kan?) stuff. Pintu ke mana aja deeeeh, biar bisa langsung 'zepp!' ke tempatmu sayang (*plak!*). Oh iya, udah 2 minggu ngga nonton master chef iniii.


5 blabs:

tatituteto said...

ayas.. cobain omah dhuwur yas! lebih enak dr bale raos.. hahaha

July 3, 2011 at 8:53 AM
Laras Prabandini Sasongko said...

waaah, di manakah ituuu? minta ancer-ancernya dong mbak! :D

July 5, 2011 at 1:46 PM
Mata Kaki said...

saya juga sudah makan disini... Dan merasakan hal yang sama, gak merasa kenyang... LoL

October 2, 2011 at 11:07 AM
Laras Prabandini Sasongko said...

Emang,ini tempat cocokan buat turis-turis kayanya. Yang lokal dengan perut kuli (contoh: ayas) sih abis itu langsung berburu lagi ☺

October 2, 2011 at 11:18 AM
Adhi Prakosa said...

mantap, bsk saya nyoba

October 22, 2013 at 1:47 PM

Post a Comment