Tio Ciu 369

Bantul day 1: done.

Hari ini adalah hari pertama bertugas di RSUD bantul dan untuk minggu ini saya masih bisa bolak-balik karena masih jaga poli. Minggu depan? Hijrah dulu seminggu di sana ye. Alhamdulillah tadi temen-temen dari umy baik semua, thanks zaza yang udah ngenalin ya! Begitu menyentuh kota jogja saya yang kelaperan langsung mau cari makan deket rumah aja, males banget nyetir, kaki udah merindukan kasur. Akhirnya saya makan siang di tio ciu 369 yang terletak di jalan anggajaya, utara terminal condong catur. Masakannya ya mirip sama tio ciu yang ada di mozes gatotkaca. Menunya ada mulai dari chinese food, udang, cumi, gurame, ayam, sapi, dll. Range harga makanan adalah Rp 2.000 - Rp 50.000. Untuk minuman tersedia teh, jeruk, aneka jus, dll dengan range harga Rp 2.000 - Rp 8.000. Siang ini saya memesan hotplate seafood (Rp 18.000), nasi putih (Rp 2.000) dan jeruk nipis anget (Rp 3.000). Hotplatenya diantar dengan asap yang sangat heboh dan masih muncrat-muncrat (heak, mundurin kursi). Rasa hotplate seafoodnya enak dan porsinya cukup banyak, daging seafoodnya juga lembut lagi. Jeruk nipis angetnya berhubung saya sangat-sangat haus, keburu keminum 'dikit' sebelum difoto, maap yak! Sekarang sudah di rumah, mari bergulung dalam selimut!

hotplate seafood
 
 nasi putih (ada muncratan hotplate seafoodnya!)

jeruk nipis anget (udah terseruput, hehe)
 suasana tio ciu 369

 
buku menu dan topping ekstra
 
































P.S.

Akhir-akhir ini mulai banyak yang comment di blog, biasanya pada email atau mention twitter (yang kalopun dibales pasti ngga bisa kebaca, twitterku ku protect, maaf yaa) seneng deh! Ayo di comment-di commenttt! Sama kasi makan ikannya ya, hahaha.

2 blabs:

Poo said...

yas, selamat yaa hari pertamanya ^^ semoga lancar dan kerasan yaaa...
mumpung di bantul, review kuliner bantul dongg..
denger2 ada tongseng ayam jago yang enak, trus mie ayam yang dimanaaa.. gitu, trus ada sate petir pak no, de-el-el. kan bisa buat pertimbangan dan bahan jalan2 ^^

July 11, 2011 at 8:53 PM
Laras Prabandini Sasongko said...

haha, jangan kerasan doong, ntar ngga mau pulang. di sana ngga ada pacar jadi ngga kerasan. yang aku mau coba itu bakmi jawa mbah mo, tapi adanya malem, kalo siang jarang kuliner enak, huhu. sate petir? pedes!

July 12, 2011 at 2:58 PM

Post a Comment