My 22nd Birthday Celebration (Part II)

Sebelum nulis mau bersyukur dulu. Alhamdulillah selama 22 tahun ini diberikan banyak kebahagian, punya papa-mama-adek yang sangat sayang dan super supportive, punya pacar yang beyond amazing, lingkungan yang baik, study yang so far so good, rezeki yang alhamdulillah selalu berkecukupan. I'm happy. Banyak pelajaran hidup tahun ini, dari yang menyenangkan sampai mengecewakan. Di mana harusnya saya bisa lebih 'dalam' lagi menilai orang, bukan cuma dari kulitnya. Maybe they are good people, but still they are not god. Semuanya harus disyukurin. Semoga semua yang menyenangkan selama ini tetep berlanjut dan kalo bisa nambah ya Allah, hehe. Intinya selama ini hidup saya alhamdulillah deh. Kaga pantes gue nulis yang serius begini, bikin diri yang tadinya mewek buaya jadi geli sendiri. Ahik-ahik.

Setelah waktu malam ulang tahun saya dan pacar makan-makan di pastagio and everything (actually) went so great, hari ini saya membuat celebration buat diri saya sendiri. Tiba-tiba inget kalo selama 2 tahun ini ulang tahun saya ngga tiup lilin, hahaha. Lilin ulang tahun cuy, bukan lilin mati lampu. Tiba-tiba kangen blow-the-candles-out-and-make-wishes moment. Inget kalo di rumah, papa-mama-adek bangun bawa kue sambil terkantuk-kantuk nyanyi happy birthday. Inget kalo mungkin puasa dan lebaran tahun ini (kemungkinan besar) bakal sendirian, tanpa sungkem ke orang tua, tanpa masakan lebaran, tapi semoga angpao tetep ditransfer, hahaha! Tiba-tiba jadi mellow dan ngerasa sendiri. Apalagi jogja udah sebulan lebih kaga turun hujan (laah, teruuussss?!). Akhirnya sepulang dari bantul siang ini saya mampir ke indomaret buat beli chiffon cake. Ya sodara-sodara, yang murah meriah aja kali, toh buat niup lilin aja, toh gue emang pada dasarnya ngga suka kue (termasuk kue ulang tahun) dan cuma banci perayaan aja, mana lilinnya di indomaret ngga ada yang lilin ulang tahun, adanya yang lilin mati lampu (yang selusin harganya goceng!), hahahaha. Chiffon cake coklat dengan chocochips seharga Rp 14.000 seloyang. 2 buah lilin mati lampu (yang nyalainnya numpang api di kompor gas) saya tancepin di masing-masing sisi chiffon cake, masing-masing lilin melambangkan ulang tahun ke 21 dan 22. So, I'm literally singing my self a happy birthday song and make wishes and blow the candles out. Seneng banget! Hahaha. Terus kuenya dipotong dan potongan pertama buat siapa yas? Ya buat gue sendiri lah, secara cuma seorang diri di kamar hahaha. Abis itu saya merayakan dengan makanan favorit saya: indomie soto special... 2 bungkus! Hehehe. Walaupun sederhana, walaupun telat, walaupun sendiri, ini dia satu lagi alhamdulillah di umur yang ke 22 ini: saya mandiri dan bisa sendiri.

 the chiffon cake

 lets blow the candles out!

 potong kuenyaaaa...


2 bungkus indomie soto special jadi satu



















P.S.

Oke. Tulisan gue semakin menye-menye jadinya. Eh teman-teman, minta doanya ya semoga saya bisa cepet sembuh hari ini (eh, apa? sakit apa? ada deh, ihik!) dan bisa sehat wal'afiat melewati minggu depan. Amin!

2 blabs:

tatituteto said...

aduh mbak.. kok menye2 banget ngerayain ultahnya.. tartnya parsley enak lho mbak, ga eneg *sesama bukan penyuka tart* hahaha.. lilinnya juga lilin bagus mbak, bukan lilin mati lampu..
cepet sembuh deh ya mbak.. (sakit apa coba)

July 16, 2011 at 10:00 PM
Laras Prabandini Sasongko said...

hahaha. kan aku udah bilang kok kesannya menye banget dan jadi geli sendiri :D pada dasarny aku lebih suka bakso dari pada kue, apa harusnya aku beli bakso terus templokin lilin aja kali ye? btw makasiiih, udah lumayan baikan hari ini

July 17, 2011 at 8:02 AM

Post a Comment