Depot Makan Ibu Lies

Hari-hari terakhir di bantul udah jaga bangsal dong, bukan vk lagi (alhamdulillaaah!) yang artinya bisa sedikit santai dan bisa tidur sedikit tenang, ngga lupa bisa makan dengan teratur lagi. Nah di malem itu waktu bingung mau makan apa, mbak nisa tiba-tiba kepengen ayam bakar penyet ibu lies katanya, langsunglah mbak cicik sms si ibu mesen ayam penyetnya. Saya yang ngga tau macem rupa ayam ibu lies itu kaya gimana begitu ditawarin mau apa ngga ya manut ajeee, pengen juga merasakan kulinernya bantul dari para expert bantul ini. Setelah mesen via sms, kita siap mengambil pesenan di depot makan bu lies yang ngga jauh dari rsud panembahan senopati, tepatnya di jalan dr.wahidin sudirohusodo bantul. Sambil nunggu mbak cicik ambil pesenan saya sih di mobil aja sempetin foto-foto tampak depan depotnya. Terlihat dari spanduk depan depot si ibu lies juga menyediakan bubur ayam, lontong opor, dll. Selain ayam bakar penyet spesialisasinya, of course. Sampai ke rsud kita langsung menyelinap ke ruang ganti vk buat makan. Begitu kardusnya dibuka saya udah curiga ini, ayamnya kok berlumur sambel merah ya? Kayanya pedes banget ya? Tapi berbekal sugesti kalo 'orang jogja biasanya masak sambelnya manis bukannya pedes' akhirnya saya langsung menyantap si ayam bakar penyet. Tapi ternyata eh ternyataaaa, bukan main! Ini si ibu lies kayanya belajar masak di neraka terus ambil cabe dari kebon cabe di neraka. Pedesnya inaaaang, ini makanan terpedes yang pernah gue cobaaa! Terus kenapa tetep dimakan ampe abis yas? Soalnya enak bo, plus gue emang udah laper banget, haha. Akhirnya waktu di tengah makan dan ngga tahan pedes, saya lari kabur dari vk ke mini market rumah sakit. Sampe bikin kaget keluarga pasien tuh, mungkin dikira ada kejadian gawat apa kok dokternya (yang cantik, ihik!) lari-lari begonoh. Tenang, sodara-sodara! Keluarga anda aman sentosa di dalem, mulut gue ini yang keselamatannya terancam! Sampe mini market saya beli aqua botol gede (yang 1.5 liter) dan udah ditenggak aja padahal belom bayar, haha, maap ya bu, ngga tahan ini. Abis dari mini market tetep aja lanjutin itu ayam bakar penyetnya, walaupun begitu selesai makan aqua gede itu juga abis dan makannya juga sambil ngunyahin timun sama tomat. Eh yang lucu dari paket ayam bakar penyet neraka ini adalah nasinya bentuk love lhoo, ihik. Kayanya ibu lies lagi puber kedua, hahaha. Oh iya, harga seporsi ayam bakar penyet ini Rp 10.000 ya, udah termasuk nasi dan lalapannya.

 sepaket ayam penyet bakar

 ayam penyet bakar (masih mules kalo liat gambarnya)

 nasi dicetak 'love'..cie, ibu lies cieeeh!

 take home packaging



 tampak luar depot makan ibu lies


4 blabs:

shop said...

ayamnya :matebelo:
wah mbak kalo kebantul sekalian coba mangut lele... melegenda tuh disana hehehehe

oya kalo bisa gabung dengan ini mbak group FB jogja kota kuliner ..lumayan sharing2 hehehehe

http://www.facebook.com/groups/122219251197618

July 24, 2011 at 10:56 AM
Laras Prabandini Sasongko said...

haha ayamnya emang bikin terpana, apalagi pedesnya, bikin tobat, hahaha. sayang sekali mas aku ngga terlalu suka lele, hehehe. eh makasih suggest fb-nya, akan dibuka :D

July 24, 2011 at 1:41 PM
dodiejadiguru said...

postingan yang bikin ketawa!!! belajar masak di neraka hahahaha...

August 2, 2011 at 10:01 AM
Laras Prabandini Sasongko said...

coba deh mas, itu pedesnya subhanallah banget, aqua 1.5 L langsung abis kutenggak!

August 2, 2011 at 5:16 PM

Post a Comment